Hikmat Ayat 1000 dinar..

ayat seribu dinarBermaksud :

 

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani. Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya akan dijadikan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya).

Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas hatinya. Dan (ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukupkan baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang di kehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.  (Ayat 2 & 3 Surah At-Talaq)

Ini ayat seribu dinar namanya, ayat ini diamal oleh seorang hamba yang mendapat hikmat ini dari Nabi Allah Khidhir ketika belayar di laut dengan berkata berkat amal ayat ini hamba itu mendapat kemuliaan dan menjadi raja.

 

Ayat ini mengandungi seribu faedah jikalau di amalkan tiap-tiap kali lepas sembahyang sebanyak tiga kali, insya’Allah akan beroleh seribu faedah, barang siapa yang beramal ayat ini Allah taala akan mengadakan baginya jalan keluar dari segala kesulitan, Allah ta’ala akan memberi rezeki yang banyak dengan tidak di sangka-sangka dan Allah Ta’ala menyampaikan segala hajatnya, dengan beramal bersungguh-sungguh dan yakin kepada Allah, terlindung segala daripada bala di darat dan di laut.

 

Jikalau dibaca ayat ini kepada orang yang sedang sakit sebanyak 3 kali dan dihembuskan kepada si pesakit itu dan di jampi pada air sebanyak 3 kali diberi minum, insya’Allah si pesakit akan sembuh.

 

Jikalau mendapat sebarang kesusahan yang amat berat, kesusahan kerana kezaliman orang-orang tamak, oleh peperangan yang ditimbulkan oleh musuh-musuh Negara, beramallah selalu dengan ayat ini selepas daripada sembahyang lima waktu, mudah-mudahan segala kesusahan mendapat perlindungan dari Allah Ta’ala.

 

Jikalau masuk berperang menentang musuh, tiada binasa oleh terbakar, jika di pukul dengan besi tiada lut dan tiada binasa dari sebarang benda yang bahaya, hendaklah beramal ayat ini dan bertawakkal kepada Allah, baca ayat ini sesudah sembahyang lima waktu, baca ketika hendak tidur tiga kali, baca ayat ini ketika hendak keluar rumah sekurang-kurangnya tiga kali.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Solat dan Sains (1 Kajian)

B0244

Logiknya Solat dalam Sudut Pandangan Sains

                       Seorang professor fizik di  Amerika Syarikat telah  membuat  satu  kajian tentang  kelebihan  solat  berjemaah  yang
                       disyariatkan dalam Islam.  Katanya tubuh badan  kita mengandungi dua cas elektrik  iatu  cas positif  dan cas negatif.
                       Dalam aktiviti harian kita sama ada bekerja, beriadah atau berehat, sudah tentu banyak tenaga digunakan.

                       Dalam proses  pembakaran  tenaga,  banyak berlaku  pertukaran  cas  positif  dan  cas  negatif,  yang menyebabkan
                       ketidakseimbangan dalam tubuh kita.

                       Ketidakseimbangan  cas dalam  badan  menyebabkan kita rasa letih  dan lesu  setelah  menjalankan  aktiviti seharian.
                       Oleh itu cas-cas ini perlu diseimbangkan semula untuk mengembalikan kesegaran tubuh ke tahap normal.

                       Berkaitan dengan solat berjemaah,   timbul persoalan   di minda professor ini   mengapa   Islam  mensyariatkan solat
                       berjemah dan mengapa solat lima waktu  yang  didirikan  orang  Islam  mempunyai  bilangan rakaat yang tidak sama.

                       Hasil kajiannya mendapati bilangan rakaat yang berbeza dalam solat kita bertindak  menyeimbangkan cas-cas dalam
                       badan  kita.   Semasa  kita solat  berjemaah,  kita  disuruh  meluruskan  saf, bahu  bertemu   bahu  dan  bersentuhan
                       tapak  kaki.   Tindakan-tindakan  yang  dianjurkan  semasa  solat  berjemaah   itu   mempunyai  berbagai  kelebihan.
                       Kajian  sains  mendapati   sentuhan  yang  berlaku  antara  tubuh kita  dengan   tubuh  ahli  jemaah  lain yang  berada
                       di kiri dan  kanan kita akan menstabilkan kembali cas-cas yang diperlukan oleh tubuh.  Ia berlaku  apabila cas  yang
                       berlebihan – sama ada negatif atau positif akan dikeluarkan, manakala yang berkurangan akan  ditarik  ke dalam kita.  
                       Semakin lama pergeseran ini berlaku, semakin seimbang cas dalam tubuh kita.

                       Menurut beliau lagi, setiap kali kita bangun dari tidur, badan kita akan merasa segar dan sihat setelah berehat berapa
                       jam.  Ketika ini  tubuh  kita mengandungi  cas-cas  positif  dan negatif  yang  hampir  seimbang.   Oleh itu, kita hanya
                       memerlukan sedikit  lagi proses  pertukaran  cas agar  keseimbangan penuh  dapat dicapai.   Sebab itu,  solat Subuh
                       didirikan 2 rakaat.

                       Seterusnya, setelah sehari kita bekerja kuat dan memerah otak semua cas ini kembali  tidak stabil  akibat kehilangan
                       cas lebih  banyak  daripada  tubuh.  Oleh itu,  kita  memerlukan  lebih  banyak  pertukaran cas.  Solat  jemaah yang
                       disyariatkan  Islam  berperanan  untuk  memulihkan   keseimbangan  cas-cas  berkenaan.   Sebab itu,   solat  Zohor
                       didirikan 4 rakaat untuk memberi ruang yang lebih kepada proses pertukaran cas dakam tubuh.

                       Situasi yang sama turut berlaku di sebelah petang.  Banyak tenaga  dikeluarkan  ketika  menyambung  kembali tugas.
                       Ini menyebabkan sekali lagi kita kehilangan cas yang banyak.  Seperti mana  solat Zohor,  4 rakaat  solat Asar yang
                       dikerjakan akan memberikan ruang kepada proses pertukaran cas dengan lebih lama.

                       Lazimnya,  selepas  waktu  Asar  dan  pulang  dari   kerja   kita  tidak  lagi  melakukan  aktiviti-aktiviti yang  banyak
                       menggunakan  tenaga.  Masa  yang  diperuntukkan pula tidak begitu lama.  Maka,  solat  Maghrib hanya dikerjakan
                       sebanyak 3 rakaat adalah lebih sesuai dengan penggunaan tenaga yng kurang berbanding 2 waktu sebelumnya.

                       Timbul  persoalan  di fikiran  professor  itu tentang  solat  Isyak  yang mengandungi  4 rakaat.Logiknya, pada waktu
                       malam  kita  tidak   banyak   melakukan  aktiviti dan  sudah   tentu  tidak  memerlukan  proses  pertukaran cas yang
                       banyak.

                       Setelah kajian lanjut,  didapati  terdapat  keistimewaan  mengapa Allah  mensyariatkan  4  rakat  dalam  solat Isyak.
                       Kita  sedia  maklum,  umat  Islam  amat  digalakkan untuk  tidur  awal agar  mampu  bangun  menunaikan  tahajjud
                       di sepertiga malam.  Ringkasnya,  solat   Isyak  sebanyak  4 rakaat itu  akan  menstabilkan  cas  dalam  badan serta
                       memberikan tenaga untuk kita bangun malam (qiamullail).

                       Dalam kajiannya, professor ini mendapati bahawa Islam adalah satu a gama  yang l engkap  dan istimewa.
                       Segala amalan dan suruhan Allah Taala itu mempunyai  hikmah ynag tersirat untuk  kebaikan umat Islam itu sendiri.
                       Belaiu merasakan  betapa  kerdilnya  diri dan betapa  hebatnya  Pencipta alam ini.  Akhirnya, dengan hidayah Allah
                       beliau memeluk agama Islam.

                       Sekian untuk renungan kita bersama

Siapakah kita?? siapa… yaa..??

               Siapakah orang yang sombong?

               Orang yang sombong adalah orang yang di beri penghidupan tapi tidak mahu sujud pada yang menjadikan
               kehidupan itu iaitu Allah Rabbul Alaamin, Tuhan sekelian alam. Maka bertasbihlah segala apa  yang ada di
               bumi dan langit pada TuhanNya kecuali jin dan manusia yang sombong diri.

               Siapakah orang yang telah mati hatinya?

               Orang yang telah mati hatinya  adalah  orang  yang diberi  petunjuk  melalui  ayat-ayat Qur’an,  Hadith dan
               cerita2 kebaikan namun merasa tidak ada apa2 kesan di dalam jiwa untuk bertaubat.

               Siapakah orang dunggu kepala otaknya?

              Orang yang dunggu kepala otaknya adalah orang yang tidak mahu lakukan ibadat tapi menyangka bahawa
              Tuhan tidak akan menyiksanya dengan kelalaiannya itu dan sering merasa tenang dengan kemaksiatannya.

               Siapakah orang yang kuat?

               Orang  yang  kuat  adalah  orang  yang  dapat  menahan  kemarahannya  ketika  ia  di  dalam  kemarahan.
               Siapakah orang yang lemah? Orang yang  lemah adalah   orang  yang  melihat akan kemaksiatan di depan
               matanya tidak sedikit pun ada kebencian di dalam hatinya akan kemungkaran itu.

                Siapakah orang yang bakhil?

                Orang  yang  bakhil  lagi  kedekut  adalah  orang  yang  berat  lidahnya  untuk  membaca selawat  keatas
                 junjungan Rasulullah s. a. w.

                Siapakah orang yang buta?

                Orang yang buta adalah orang yang tidak mahu membaca  dan  meneliti  akan  kebesaran  Al Qur’an dan
                 tidak mahu mengambil pelajaran daripadanya.

                Siapakah orang yang tuli?

                 Orang yang tuli adalah orang yang di beri nasihat dan pengajaran yang baik namun tidak diendahkannya.

                Siapakah orang yang sibuk?

                Orang  yang  sibuk  adalah  orang  yang  tidak  mengambil  berat  akan  waktu  solatnya  seolah-olah  ia
                mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a. s.


                Siapakah orang yang manis senyumanya?

               Orang  yang  mempunyai  senyuman  yang manis  adalah   orang  yang  di timpa  musibah  lalu  dia  kata
               “Inna lillahi wainna illaihi rajiuun.” Lalu sambil berkata, “Ya Rabbi  Aku  redha  dengan  ketentuanMu ini”,
               sambil mengukir senyuman.

                Siapakah orang yang menangis airmata mutiara?

                Orang yang menangis airmata mutiara adalah orang-orang yang sedang  bersendiri lalu  mengingat  akan
                kebesaran Tuhan dan menyesal akan dosa-dosanya lalu mengalir airmatanya.

                Siapakah orang yang kaya?

                Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak  loba  akan  kenikmatan
                dunia yang sementara ini.

                Siapakah orang yang miskin?

                Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat  yang  ada  sentiasa  menumpuk-numpukkan
                harta.

                Siapakah orang yang pandai?

                Orang yang pandai adalah orang yang bersiap siap  untuk  hari  kematiannya  kerana  dunia  ini  berusia
                 pendek sedang akhirat kekal abadi

                Siapakah orang yang bodoh?

                Orang yang bodoh adalah orang yang beriya-iya berusaha  sekuat  tenaga  untuk  dunianya  sedangkan
                akhiratnya diabaikan.

                Siapakah orang yang maju dalam hidupnya?

                Orang yang maju dalam hidupnya adalah orang-orang yang  senantiasa mempertingkat  ilmu  agamanya.

                Siapakah orang-orang yang mundur hidupnya?

                Orang yang mundur dalam hidupnya adalah orang yang  tidak memperdulikan akan halal dan haramnya
                akan sesuatu perkara itu.

                Siapakah orang yang gila itu?

                Orang  yang  gila  itu  adalah  orang   yang  tidak   sembahyang  kerana  hanya  dua  syarat   saja  yang
                memperbolehkan akan seorang itu meninggalkan sembahyang, pertama  sekiranya  ia  haid  dan  kedua
                ketika ia tidak siuman akalnya.

                Siapakah orang yang rugi?

                Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan
                ibadat dan amal-amal kebaikkan.

                Siapakah orang yang selalu ditipu?

                Orang yang selalu di tipu adalah orang muda yang menyangka bahawa kematian itu berlaku hanya pada
                orang tua.

                Siapakah orang yang paling cantik?

                Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

                Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?

                Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa  amal amal  kebaikan
                di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

                Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?

                Orang  yang  mempunyai  rumah  yang  sempit   adalah  orang  yang  mati  tidak  membawa  amal-amal
                kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

                Siapakah orang yang mempunyai akal?

                Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan
                akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.

Keistimewaan Pembaca Kalamullah (al-Quran)

page quran

Daripada Aishah r.a. daripada junjungan Nabi s.a.w., sabdanya; Bandingan orang yang membaca Al-Qur’an dan ia hafaz- iaitu memeliharanya, meng elok bacaannya – adalah bersama-sama malaikat, iaitu bersama malaikat yang menulis Al-Qur’an daripada Luh-Mahfuz atau bersama malaikat yang menulis amalannya. Ini menunjukkan betapa tinggi martabatnya.

Dan bandingan orang yang membaca Al-Qur’an dan ia membacanya dengan cermat dan hati-hati, supaya jangan tersalah, pada hal bersangat payah keatasnya – kerana ketiadaan hafaznya atau kurang mahirnya – maka baginya dua pahala.

Kesimpulannya: Orang yang membaca Al-Qur’an itu tidaklah sia-sia, lebih-lebih orang yang mengerti apa yang di bacanya maka lebih pula balasan pahala di atas bacaannya itu.

Masa dan tempat mustajab DOA`.

PP0278

Berikut adalah masa dan tempat yang mustajab untuk berdoa menurut hadis-hadis Rasulullah s.a.w.:

1. Antara azan dan qamat

2. Ketika akan memulai sembahyang dan sesudahnya.

3. Ketika sujud dalam sembahyang.

4. Ketika iktidal terakhir di dalam sembahyang.

5. Ketika antara waktu zohor dan asar.

6. Ketika antara waktu asar dan maghrib

7. Pada waktu asar hari Jumaat.

8. Pada hari Jumaat dan malamnya.

9. Ketika di tengah malam.

10. Pada 1/3 malam terakhir dan pada waktu sahur

11. Ketika jiwa dalam keadaan tenang dan bersih dari segala gangguan.

12. Ketika khatam membaca al-Qur’an.

13. Ketika hujan.

14. Ketika ayam berkokok. (ayam melihat malaikat lalu, malaikat turut mengatakan Aamin)

15. Pada bulan Ramadhan, terutama pada malam lailatul qadar.

16. Pada malam hari raya yang pertama.

17. Pada malam hari raya Haji yang pertama

18. Ketika khatib duduk antara dua khutbah.

19. Ketika khatib turun dari mimbar.

20. Pada hari Arafah, terutama di Arafah.

21. Di perkuburan Rasulullah S.A.W.

22. Ketika berhadapan dengan musuh dalam medan perang.

23. Ketika melihat Masjid Rasulullah.

24. Di pintu Ka’bah – ketika mengadap Ka’bah, di dalam Ka’bah, ketika melihat Ka’bah.

25. Ketika melakukan tawaf di Ka’bah.

26. Di Multazam.

27. Di telaga Zam-Zam.

28. Di belakang makam Nabi Ibrahim.

29 Di atas bukit Safa’ dan Marwah.

30. Di Muzdalifah.

31. Di Mina

32. Di Jamrah yang ketiga.

33. Di Masjid, di tempat-tempat ibadat orang Islam atau di tempat-tempat lainnya yang di pandang baik dan mulia.

Ilmu itu Lebih Baik dari HARTA…

C0141

Kata Saidina Ali k.w. (karamullahuwajhah) :

Ilmu itu adalah lebih baik daripada Harta kerana :

1. Ilmu adalah warisan para nabi, manakala harta adalah warisan Qarun dan fir’aun.

2. Ilmu menjaga dan memelihara tuannya, manakala harta pula, tuannya perlu menjaganya.

3. Orang yang memiliki ilmu, ramai sahabatnya. Manakala orang yang mempunyai harta, ramai musuhnya.

4. Ilmu itu jika diajarkan, ia akan bertambah. Manakala harta pula jika dibelanjakan ia akan berkurangan.

5. Orang yang berilmu diseru dengan nama kebesaran dan kemuliaan. Manakala orang yang berharta pula di seru dengan kecelaan dan kebakhilan.

6. Ilmu tidak perlu dijaga daripada pencuri. Manakala harta pula perlu di jaga dari kecurian.

7. Ilmu dapat memberi syafaat kepada tuannya. Orang yang berilmu dapat memberi syafaat kepada orang lain. Manakala orang yang berharta, akan di hisab pada Hari Kiamat.

8. Ilmu adalah kekal, manakala harta akan kehabisan dan tidak akan kekal.

9. Ilmu dapat menerangkan hati. Manakala harta pula dapat mengeraskan hati.

10. Orang yang berilmu mendakwa kehambaan (bersifat rendah diri). Manakala orang yang berharta mendakwa ketuhanan.